Sabtu, 25 Juni 2016

AWAS ANGIN DUDUK BERBAHAYA ^^




Hari itu Dina (32) mminta izin pulang lbih cepat dari kntornya. Sejak Pagi, Dina merasa pusing & mual. "Aku masuk angin nih," keluhnya pada Fahmi (35), suaminya melalui tlpn.

Setiba di rmh, Dina memesan bubur ayam serta teh panas utk mngurangi rasa tak enak badan yg dideritanya. Stlh kerokan, ia mngoleskan minyak kayu putih ke sluruh bdannya, sbelum branjak tdur.

Lepas senja Dina blm bngun jg, Fahmi yg bru saja pulang kntor menengok ke kamar, ditmpat tdur Dina memang masih trtelungkup, tp....sdh tak brnapas lg. !

Wjahnya kebiruan, tmpaknya Dina mnahan rasa sakit sesaat sblm mnghembuskan napas trkhirnya. Selain panik suaminya juga bingung, Sejauh diketahuinya selama ini kndisi kesehatan Dina baik2 saja. Bhkan istrinya itu trgolong wanita gesit yg mmiliki segudang aktivitas stiap harinya, Lantas Penyakit "tersembunyi" apakah yg merenggut nyawa Dina?

Menurut dr. Djoko Maryono, DSPD, DSPJ, ahli internis & kardiologi dari RS Pusat Pertamina, yg dialami Dina adlh Angina Pectoris. Orang2 kita dlu biasa mnyebutnya sbg penyakit angin duduk.

Angina pectoris gejalanya mmng mirip msuk angin biasa, hnya sdikit lbih berat. Tak mngherankan Penyakit ini cenderung disepelekan.

Masuk angin yg satu ini trnyata bknlah msuk angin biasa. "Yg biasa disbut angin duduk ssungguhnya adlh slh satu gejala pnyakit jantung koroner, yg jika tdk segera ditngani penderitanya bsa lngsng meninggal hnya dlm wktu 15-30 menit stlh serangan pertama" dr. Djoko mngingatkan.

Karena itu, kematian yg trjadi sama skali bkn akibat kerokan/ pengolesan minyak angin, sprti yg dilakukan Dina melainkan krna tdk trdeteksinya kelainan pd jantung pnderita. Pdhl, seandainya spulang kantor Dina lngsng pergi ke Rumah Sakit/dokter, dan bknnya malah kerokan dirmh yg sama sekali tdk ada hubngannya dgb sang penyakit, mngkin nyawanya msih smpat trselamatkan.

Ciri2 pusing, mual dan kembung yg dialami penderita Angina Pectoris mmng nyaris serupa dgn penyakit msuk angin biasa. Hnya penderita jg mrasakan dada sesak, nyeri dibgian ulu hati, keluar
keringat sbesar jagung, serta badan terasa dingin. Sygnya, hal ini sering tdk disadari sbg indikasi adanya gangguan pd jantung yg sifatnya kritis.

Menurut dr. Joko, 20% dri keluhan Angina Pectoris yg diperiksakan ke dokter/rmh sakit trnyata terdeteksi sbg penyakit jantung koroner akut. Penyakit ini mrupakan gangguan pd jantung akibat adanya kelainan pd pembuluh koroner, shingga darah tdk mampu mngantarkan zar2 yg dibutuhkan oleh jaringan dinding rongga jantung. Karena itu, jika tdk terdeteksi sejak awal, penderitanya bisa mengalami sudden death.

Penyakit Angina Pectoris itu sendiri berupa perasaan tdk nyaman berkepanjangan, yg trjadi lbh dari 5 menit, akibat menurunnya tekanan darah yg memompa jantung. Akibatnya, jantung mmbutuhkan lbh bnyak oksigen. Karena jantung tdk mmpu memompa dgn smpurna, maka pembuluh darah mngadakan reaksi pemulihan berupa kontraksi guna mncukupi pengisian oksigen pd pompa jantung tadi, kontraksi itulah yg menimbulkan keringat dingin pd kulit.

Minum rutin MILAGROS bsa mmbntu Pemulihan mslh angina pectoris, krna manfaatnya slain utk mnyehatkan jantung dpat mmbntu sbg pensuplay oksigen dan membersihkan rongga2 pembuluh darah dri flek dan kolestrol jahat yg menempel di dinding akibat dri gaya hidup.